Pengertian, Contoh, dan Pertanyaan Seputar Ikhfa Haqiqi

Pengertian, Contoh, dan Pertanyaan Seputar Ikhfa Haqiqi -

Diantara sekian hukum bacaan dalam Bab Nun Sukun atau Tanwin, yang dianggap sulit adalah hukum bacaan Ikhfa Haqiqi. Salah satu alasannya adalah jumlah hurufnya yang banyak. Apa pengertian hukum bacaan Ikhfa Haqiqi? Apa contohnya? Dan apa pertanyaan seputar Ikhfa Haqiqi?

Pengertian

Secara bahasa, Ikhfa Haqiqi terdiri dari dua kata yakni Ikhfa dan Haqiqi. Ikhfa artinya menutup atau menyamarkan. Sedangkan Haqiqi artinya yang sebenarnya. Secara istilah Ilmu Tajwid, Ikhfa Haqiqi adalah apabila nun sukun atau tanwin bertemu salah satu dari huruf Ikhfa.


Berapa jumlah huruf Ikhfa Haqiqi? Jumlahnya adalah 15 huruf, yang merupakan sisa dari hukum bacaan selain hukum bacaan Ikhfa Haqiqi. Kelima belas huruf tersebut adalah sebagai berikut :

ت ث ج  د ذ ز س ش  ص ض ط ظ  ف ق ك

Kelima belas huruf di atas, dikumpulkan dalam sebuah syair oleh Ibn Jazari menjadi berikut ini :

صِفْ ذَا ثَنَا كَمْ جَادَ شَخْصٌ قَدْ سَمَا # دُمْ طَيِّبًا زِدْ فِي تُقًى ضَعْ ظَالِمًا

Huruf-huruf Ikhfa Haqiqi diambil dari huruf pertama dari setiap kata yang ada dalam syair di atas. Jumlah kata dalam syair di atas sesuai dengan jumlah huruf Ikhfa Haqiqi yaitu 15 huruf.

Cara membaca hukum bacaan Ikhfa Haqiqi adalah menyamarkan suara nun sukun atau tanwin ketika bertemu salah satu huruf Ikhfa Haqiqi dan disertai dengan suara dengung atau ghunnah.

Contoh-Contoh

Contoh hukum bacaan Ikhfa Haqiqi dapat ditemui di beberapa ayat al-Quran. Hukum bacaan Ikhfa Haqiqi bisa terjadi dalam satu kata atau dua kata. Contoh satu kata hanya berupa nun sukun. Sedangkan contoh dua kata dapat berupa nun sukun atau tanwin.

Berikut contoh hukum bacaan Ikhfa Haqiqi (nun sukun) dalam satu kata :

1. QS Al-Kafirun ayat 3 (nun sukun bertemu ta)
وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ
2. QS Al-Qari'ah ayat 5 (nun sukun bertemu fa)
وَتَكُونُ الْجِبَالُ كَالْعِهْنِ الْمَنفُوشِ

Berikut contoh hukum bacaan Ikhfa Haqiqi (nun sukun) dalam dua kata :

1. QS An-Nas ayat 4 (nun sukun bertemu syin)
 مِن شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ
2. QS Al-Ma'un ayat 5 (nun sukun bertemu shad)
الَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ

Berikut contoh hukum bacaan Ikhfa Haqiqi (tanwin) dalam dua kata :

1. QS Al-Lahab ayat 3 (tanwin bertemu dzal)
 سَيَصْلَىٰ نَارًا ذَاتَ لَهَبٍ
2. QS Az-Zalzalah ayat 8 (tanwin bertemu syin)
وَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Pertanyaan-Pertanyaan

Berikut ini adalah pertanyaan-pertanyaan seputar hukum bacaan Ikhfa Haqiqi yang mungkin juga menjadi pertanyaan para pembaca. Untuk pertanyaan yang lain, bisa ditulis di kolom komentar. Terima kasih.

Q : Mengapa dinamakan "Ikhfa" dalam hukum bacaan Ikhfa Haqiqi?
A : Dinamakan Ikhfa karena cara membaca nun sukun atau tanwin nya adalah dengan cara menyamarkan bunyi nun sukun atau tanwin disertai dengan dengung.

Q : Mengapa dinamakan "Haqiqi" dalam hukum bacaan Ikhfa Haqiqi?
A : Dinamakan Haqiqi (artinya "benar-benar") karena dalam hukum bacaan Ikhfa Haqiqi, suara nun sukun atau tanwin nya benar-benar disamarkan dan menghilang sifatnya kecuali hanya tersisa sifat ghunnah.

Q : Mengapa nun sukun atau tanwin apabila bertemu huruf Ikhfa dibaca samar?
A : Nun sukun atau tanwin dibaca samar ketika bertemu huruf Ikhfa karena letak makhraj nya. Huruf-huruf Ikhfa tidak sedekat huruf-huruf Idgham dan tidak sejauh huruf-huruf Idzhar, sehingga diberlakukan tengah-tengah yakni Ikhfa.

Dan jika huruf-huruf Ikhfa Haqiqi dilihat dari letak makhraj nya juga, maka cara membacanya juga terbagi-bagi lagi.

Q : Apa saja pembagian hukum bacaan Ikhfa Haqiqi?
A : Ikhfa Haqiqi jika dilihat dari segi tingkatan Ikhfa nya maka terbagi menjadi 3 yaitu Ikhfa Haqiqi A'la (tinggi), Ikhfa Haqiqi Awsath (tengah), dan Ikhfa Haqiqi Adna (dasar).

Ikhfa Haqiqi A'la : apabila bertemu huruf ta (ت), dal (د), dan tha (ط). Kesamaran Ikhfa Haqiqi A'la merupakan samar yang tinggi karena kedekatan makhraj nun dengan ketiga huruf Ikhfa Haqiqi A'la. Artinya porsi samar nya lebih banyak daripada sifat huruf Ikhfa nya.

Ikhfa Haqiqi Awsath : apabila bertemu selain huruf Ikhfa Haqiqi A'la dan Adna. Kesamaran Ikhfa Haqiqi Awsath merupakan samar yang sedang-sedang karena letaknya tidak jauh dan dekat dengan makhraj nun.

Ikhfa Haqiqi Adna : apabila bertemu huruf kaf (ك) dan qaf (ق). Kesamaran Ikhfa Haqiqi Adna merupakan samar yang rendah karena jauhnya makhraj nun dengan kedua huruf Ikhfa Haqiqi Adna. Artinya porsi samar nya lebih sedikit dan sudah memasuki huruf Ikhfa nya.

Q : Apa lagi yang perlu diperhatikan dalam Ikhfa Haqiqi?
A : Terakhir, hati-hati ketika membaca atau menyamarkan nun sukun atau tanwin nya. Selain terbagi menjadi 3 tingkatan jika dilihat dari tingkat samar, maka pengucapan huruf nun sukun atau tanwin nya juga terbagi menjadi 2 jika dilihat dari tingkat tebal dan tipisnya.

Pengucapan huruf nun sukun atau tanwin menjadi tebal jika bertemu dengan huruf-huruf Ikhfa Haqiqi yang Isti'la. Sebaliknya, pengucapan huruf nun sukun atau tanwin menjadi tipis jika bertemu dengan huruf-huruf Ikhfa Haqiqi yang selain Isti'la. (Isti'la merupakan sifat huruf, klik di sini)

Membaca untuk menambah ilmu dan menulis untuk menabung ilmu | Penulis di beberapa blog pribadi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

KOMENTARMU ADALAH DOAMU!
-
-
NB : Admin tdk dpt balas komentar karna error. Silahkan chat via ikon FB Messenger di pojok kanan bawah atau email ke yatlunahuhaq[at]gmail[dot]com untuk fast respon